Sunday, December 27, 2009

Bisikan Syahadah Di Ringlet

Aku mengerling ke arah jam di pergelangan tangan. Pukul 6.00 petang. Hari tampak makin kelam, siang kian berangkat pergi. Kujeling Auzan yang begitu fokus memandu. Saiful di kerusi belakang asyik memerhati gunung-ganang yang menggamit pandangan. Rabbani dan Rahman pula kelihatan begitu letih. Keadaan di Kuala Lumpur amat sesak, serasa perjalanan ke Cameron Highland ini begitu memenatkan.

Inilah kali pertama aku mendaki kawasan yang cukup dingin ini. Bayu yang mengelus memang menyegarkan, amat mendamaikan. Namun singgahanku ini bukanlah sekadar liburan, tetapi kupunya satu misi agung. MengIslamkan Amar Thapa. Akalku segera mengenang apabila lelaki Nepal itu menghubungiku Jumaat yang sudah. Dia menyatakan keinginan untuk memeluk Islam. Katanya dia kini berkerja di Cameron Highland.




Cameron Highland? Letaknya jauh beratus batu. Sedangkan harga petrol naik mendadak.Lamunanku terhenti. Kereta yang berselisih membunyikan hon. Di batu penanda tertera jelas jarak menuju Ringlet tinggal lagi 20 kilometer. Aku mengeluh panjang. Hujung minggu sebegini sewajarnya aku luangkan bersama famili. Inilah detik rehatku yang paling tepat. Selaku aktivis, waktu kerjaku bukan hanya sembilan pagi hingga enam petang. Adakalanya hingga larut malam. Silap-silap, bermalam di pejabat atau mungkin di merata-rata tempat.Berjalan ke sini sana seakan-akan jadi suatu rutin. Termasuk apa yang aku alami sekarang, berjaulah beratus kilometer ke kawasan pedalaman – demi mengIslamkan Amar! Entah-entah, Amar ini masih ragu-ragu, lalu tiba-tiba dia enggan memeluk Islam. Buang masa saja!




Astaghfirullah, cepat-cepatku beristighfar. Ah! Lelaki itu cukup bernilai; walau hanya dia seorang. PengIslamannya adalah satu rahmat. Namun, seandainya dia menolak Islam, itu dikira sebagai suatu muhasabah. Allah Ta'ala Maha Penentu. Kita buat kerja kita, selebihnya serah pada Tuhan. Hanya Allah Ta'ala yang berkuasa memberi petunjuk, sedangkan kita hanya menunjuk ajar. Usah riak dan angkuh, seakan-akan kita yang melempar hidayah. Cukup hanya kita pimpin sedaya mampu, lalu kita bergantung pada Rabb..




Ya Allah! Bukakanlah pintu hati Amar agar dia menerima Islam.. . . . . . . .




*************************************************************************************




Telefon bimbit kucapai, langsung tujuh digit didail. Amar cepat-cepat menjawab. Suaranya ceria. Mungkin sudah tidak mampu membendung sabar. "Saya ada di depan Bank CIMB, kita jumpa di sana.".




Wira meluncur laju. Auzan sibuk mencari tapak parkir yang sesuai. Sangkaanku tentang pekan Ringlet benar-benar meleset. Tercetus di minda; kawasan ini kampung yang tidak membangun, desa yang mundur. Telahanku salah. Walaupun tidak begitu pesat, bandar ini tetap meriah. Cuacanya pula agak sederhana, tidak terlalu sejuk. Mungkin tidak sesejuk Tanah Rata yang mendekati puncak.


Ada tiga kelibat berseluar ala militari, lagaknya seperti menanti seseorang. Dua daripadanya macam sebangsa, manakala seorang lagi kulitnya sedikit gelap persis orang India. Sengaja kudail nombor Amar, ingin menduga apakah dia salah seorang dari mereka..Tangannya giat menyeluk poket mencapai telefon. Sah, pemuda tinggi kurus itu ialah Amar! Aku menghampiri mereka. Masing-masing tersenyum lebar.


Tangan dihulur, hangat terasa. Moga pertemuan kali pertama ini mencipta sejarah pengIslamanmu Amar! Empat yang lain turut bersalam erat. Lalu mereka bertiga kuajak duduk di kedai makan yang berdekatan.


Sambil berjalan, kubuka kantung mesej selular. Mesej ringkas dari Pakcik Muhammad dibaca berulang kali. "Terangkan rukun Islam kepada dia, fahamkan dia makna dua kalimah syahadah yang akan dia ucapkan. Jika dia mahu, maka terima syahadahnya. Kalau boleh biar ada orang Islam di sana yang saksikan dan temankan dia untuk buat pendaftaran di Jabatan Agama Islam Pahang."


Proses yang pertama bagiku agak mudah. Cukup sekadar menerangkan perkara-perkara asas kepercayaan Islam. Namun tindakan susulan itu yang agak merisaukan. Rasanya agak sukar mengenalpasti orang Islam yang sudi menolong. Tidak ramai orang Melayu yang sanggup untuk membantu dalam hal sebegini, apalagi Amar ialah rakyat asing. Komuniti Muslim di sini juga tidak begitu besar. Dari mana agaknya pertolongan itu akan datang?


Allah Ta'ala. Aku ada Tuhan di sisi. Bantuan dari Tuhan pasti akan datang mengiringi.Tidak mengapa, urusan teknikal itu biar diketepikan dulu. Paling penting, akidah pemuda ini mesti diluruskan.. . . . . . . ."


Saya Shob Bahadur, dan ini Joy Dass dari Bangladesh." Pemuda bertubuh tegap itu memperkenalkan diri. Joy tersipu-sipu malu. Bahasa Melayu Shob agak pelat, tapi masih boleh difahami. Dia duduk bersetentang dengan Amar yang sedari tadi tunduk. Mungkin rasa takut membalut hati. Bertukar agama bukanlah perkara main-main. Ini melibatkan hidup dan mati!


Aku turut rasa gentar. Inilah pengalaman sulungku mensyahadahkan bakal saudara baru. Jantung berdetak kencang. Auzan, Saiful dan Rahman memandang tepat ke arahku. Suasana senyap sunyi. Rabbani pula gigih mencari syot yang menarik untuk dirakam. Syukurilllah, kehadiran mereka berempat benar-benar menguatkan keyakinanku.


Aku mendehem, langsung membuka bicara; "Baiklah, saya dengar Amar ingin memeluk Islam. Shob pun berminat juga ke?" Sengaja kusenyum ramah, ingin meleraikan tembok yang masih meninggi di antara kami. Amar dan Shob mengangguk serentak.


Aku menambah ringkas, "Joy pula?". Joy hanya tersengih, Shob membalas dalam nada berbisik. "Joy tak berminat. Lagipun dia amat susah untuk menerima Islam setelah diceritakan. “Rupanya bukan satu, tapi ada dua pemuda berharga yang jiwanya sedang terbuka luas. Sementara pemuda yang ketiga masih hatinya masih terkatup rapat.


Moga-moga Allah Ta'ala menerangi kalbumu dengan nur Iman, Joy!


"Jadi boleh saya tahu kenapa Amar dan Shob ingin memeluk Islam." Soalan ini sengaja kutanya, demi menduga apakah sebab mereka ingin menganut agama tauhid ini. Lalu Amar menjawab tersekat-sekat, "Kami ingin masuk Islam sejak berada di Nepal, tapi di sana agak susah. Sebab orang Islam sangat sedikit. Jadi, kami mahu ambil peluang di Malaysia untuk masuk Islam." Shob mengiyakan jawapan Amar.


Syukur dan hamdallah bersatu. Rupa-rupanya hasrat untuk memeluk Islam sudah lama berbuah di jiwa Amar dan Shob. Cuma perlu diserikan dengan didikan agar buahnya ranum dan harum. Lalu dengan izin Allah Azzawajalla, buah itu boleh dipetik, menyerikan lagi taman-taman orang yang beriman. Semoga niat kudus itu tetap mekar mewangi, hingga hela nafas yang terakhir.


Meyakini keinginan Amar dan Shob yang membuak-buak, aku mula bersyarah khutbah syahadah. Tidak panjang, cukup hanya menjelaskan pokok ajaran Islam. "Apa yang membezakan Islam dengan agama lain ialah konsep ketuhanan. Di dalam Islam, kami hanya percaya dan yakin akan kewujudkan satu Tuhan, iaitu Allah Ta'ala. Segala apa yang kami lakukan di bumi ini hanyalah untuk Allah Ta'ala, sebagai Pencipta manusia dan juga alam semesta."Amar dan Shob menyengguk. Joy sekadar memerhati dari jauh.."


Selain itu, kami juga percaya dan yakin bahawa Nabi Muhamad Solallahu 'alaihi wassalam ialah pesuruh Allah Ta'ala. Dia merupakan Nabi Allah Ta'ala." Aku berhenti di situ. Berehat sejenak selepas intipati syahadah dirungkai secara ringkas.




"Amar dan Shob faham?" Sengaja kupanggil nama mereka sebagai ganti nama, agar keadaan jadi lebih mesra. Kesuraman ini mesti dilenyapkan.

Amar dan Shob lalu berbual dalam bahasa yang tidak kufahami. Mungkin keduanya berbincang tentang apa yang aku katakan tadi. Joy pula sibuk bertanya Rahman; sambil merujuk pada terjemahan Al-Quran Bahasa Inggeris yang turut dibawa bersama. Kebetulan, beberapa naskhah kitab yang dibawa Rabbani amat membantu sebagai bahan rujukan dan sokongan.

Tiba-tiba Shob menjawab "Saya faham, dia tak fahamlah." Sambil sedikit mendongak ke arah Amar. "Dia susah faham Bahasa Melayu, kena cakap perlahan-lahan.”

Baru kutahu; Shob pandai berbahasa Melayu, tetapi tidak mampu berbahasa Inggeris. Amar pula mampu berbahasa Inggeris, namun sukar memahami Bahasa Melayu. Sedangkan Joy gagal menguasai kedua-dua bahasa, hanya faham sikit-sikit lantaran hijrahnya ke tanahair amat mutakhir. Aku tersenyum sendiri, atau mungkin kalamku terlalu cepat!

Lalu kusampaikan penerangan secara dwibahasa; selepasku berbahasa Melayu, aku terjemahkan dalam Bahasa Inggeris bagi meraikan kedua-dua lelaki ini. Kefahaman Amar dan Shob nampaknya semakin jelas. Tapi dari riak paras mereka, tampak seolah-olah mereka menyembunyikan sesuatu. Ada yang benda yang membuku di hati, namun tidak mahu diluahkan.

Seraya aku menambah, "Islam agama yang mudah. Pengamalan Islam boleh dilaksanakan secara berperingkat. Seperti solat. Saudara baru seperti kalian sudah pasti tidak mahir bersolat. Maka, kalian tidak wajib bersolat sehingga Amar dan Shob tahu bagaimana untuk bersolat. Begitu juga membaca Al-Quran. InsyaAllah, kalian akan didatangi seorang ustaz untuk mengajarkan kaifiat solat, tilawah Al-Quran serta lain-lain ibadah yang wajib dilakukan." Kuucapkan panjang lebar.

Auzan lantas menambah, "Paling penting, hati kita semua. Jika kita betul-betul ikhlas ingin menganut Islam, maka kita belajar perlahan-lahan. Solat dan puasa itu wajib kalian lakukan kelak, tapi pastikan kalian terlebih dahulu memahami dan menghadami ajaran Islam yang suci." Teh 'O' suam yang masih bersisa dalam gelas diteguknya penuh berhati-hati.

Amar, Shob dan Joy mengangguk lagi.

Kumula memancing perlahan-lahan, "Asalkan Amar dan Shob percaya dan yakin bahawa Tuhan itu satu, dan Nabi Muhammad Sollahu 'alaihi wassalam itu pesuruh Allah Ta'ala, maka kalian sudah meyakini Islam itu agama yang benar. Tentang solat, tadarus Al-Quran dan puasa, itu bisa dipelajari kemudian. Perlahan-lahan, sampai kalian menguasai ilmu-ilmu itu."

Semua diam. Lima belas minit yang sudah azan Maghrib berkumandang di corong radio. Diikuti alunan irama nasyid kontemporari. Lalu kini Mulan Jameela mendendangkan lagu 'Makhluk Tuhan Paling Seksi'. Tidak. Bagiku, dakwah sedikit rumit untuk berlangsung dalam bi'ah sebegini. Langsung kudekati pekerja kedai itu dan memohon izin untuk mengubah saluran.

Cepat-cepat dia mematikan radio. Sungguh, dia amat memahami. Moga Allah Azzawajalla membalas jasa murninya!

Amar mengangkat wajah, mengajukan soalan, "Bagaimana untuk jadi Muslim yang baik?"

Maha Suci Allah, pemuda ini begitu tulus! Dia bukan hanya mahu menganut Islam semata-mata, seperti majoriti Muslim serata benua. Tetapi dia ingin menjadi Muslim yang soleh.

Pertanyaannya menampar hatiku halus. Sepanjang 23 tahun dihidupkan di muka bumi Tuhan, jarang sekali, aku menyoalku diriku sendiri; apakah aku sendiri Muslim yang benar-benar bertaqwa? Mukmin yang selayaknya dijanjikan rahmat dan maghfirah dari Tuhan..

Ya Allah, dari-Mu aku datang dan pada-Mu aku pasti kembali..

Aku mencari jawapan serata benak. "Untuk jadi Muslim yang baik, pertamanya perlu meyakini keesaan Allah Ta'ala sebagai Rabb sekalian alam. Juga yakin bahawa Nabi Muhamad Solallahu 'alaihi wassalam. Seterusnya mengimani rukun-rukun iman yakni yakin dengan wujudnya malaikat, nabi-nabi Allah Azzawajalla, kitab-kitab Tuhan, hari kiamat juga qada' dan qadar. Semua itu akan dipelajari nanti." Sengaja kutenangkan hati mereka dengan ayat penutup ini."Selain itu, kita mesti lakukan pada yang disuruh oleh Allah Ta'ala. Rukun Islam yang lima wajib dipatuhi. Syahadah yang akan saya ajar sebentar lagi, bersolat fardhu, puasa dalam masa sebulan." Dua lagi rukun tidakku tekankan sepenuhnya. Khuatir Amar dan Shob jadi makin keliru. Proses tarbiah sepatutnya berjalan secara berperingkat. Hikayat sirah Nabawiyah sudah membuktikan!Satu soalan yang sudah kuduga terpacul dari bibir nipis Shob, "Tentang 'potong', untuk masuk Islam memang terus kena 'potong' ke?" Rabbani dan Saiful serentak tersenyum manis. Rahman terpinga-pinga. Aku turut tersengih. Selama ini aku hanya menadah telinga dari para penceramah yang mengkisahkan bahawa berkhatan ialah antara punca yang menghalang cita-cita untuk diIslamkan. Lazimnya isu ini jadi bahan lawak bagi menggamatkan suasana kuliah, dan jarang sekali untuk kita fikirkan sungguh-sungguh. Kalaulah kita berada di tempat mereka.

Kujejak balasan yang sarat hikmah. "Bila Amar dan Shob betul-betul bersedia untuk 'potong', maka 'potong'lah. Jika masih belum bersedia untuk di'potong', tak bermakna kalian bukan Muslim yang baik. Fahami isi ajaran Islam dahulu, itu jauh lebih utama." Lirik mataku dan Shob berlaga sejeda. Dapatku baca riak kelegaan di wajahnya. Langsung Auzan memperincikan kaedah berkhatan berserta sebab disyariatkan amalan ini. Ibadah yang sekian lama wujud, hatta sebelum era kenabian Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam.. . . . . . . .

************************************************************************************
Jarum jam tepat menuju angka lapan dan enam. Dari jam tujuh santak lapan setengah malam, butir bicara kami tidak putus-putus. Bermacam pertanyaan ditimbulkan, lalu aku berikhtiar menyelesaikan seboleh mampu. Auzan, Rahman, Saiful dan Rabbani yang setia teguh di sisi, banyak membantuku merungkai persoalan. Terima kasih, wahai teman seperjuangan!

Waktu Isyak kian menjengah. Kukira inilah detik terbaik bagi untukku mensyahadahkan kedua-dua pemuda ini. Tidak semena-mena pengalaman bersyahadah tokoh pendakwah, Lim Joo Soon terbit di ufuk minda. Ujar beliau melalui ceramahnya; beliau hanya berjaya bersyahadah selepas setengah jam! Bukan angkara sendiri, tetapi rencana pegawai yang mengIslamkan. Masakan, kalimah yang dilafazkan diharap begitu sempurna tajwidnya! Mana mungkin kepelatan ini dapat dibuang di kala genting sebegini, detik meluruskan akidah ke Siratul Mustakim.

Menurut hematku, bunyi yang sudah menyerupai syahadatain sudah cukup memadai. Tunjuk satu-satu, beri peluang seluas-luasnya untuk dia menurut apa yang diajarkan. Diikuti dengan melafazkan terjemahan kalimah syahadah menerusi bahasa yang mudah difahami.

Ya Rabb, permudahkanlah urusanku ini. Lembutkanlah hati Amar dan Shob untuk menerima Islam! Aku berdehem beberapa kali mencari kekuatan, "Amar dan Shob benar-benar percaya dan yakin bahawa Tuhan itu satu? Iaitu Allah Ta'ala yang menciptakan manusia dan segenap alam cakerawala?" Anak mata Amar dan Shob kupandang tepat bergilir-gilir.

Dua-dua mengangguk.

Langsung kutambah, "Amar dan Shob juga percaya dan yakin bahawa Nabi Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam itu pesuruh Allah Azzawajalla? "

Dua-dua mengangguk.

Tawakal setinggi angkasa kusandarkan pada Tuhan, "Alhamdulillah, hakikatnya kepercayaan Amar dan Shob serupa dengan kepercayaan orang Islam. Kalian begitu hampir dengan Islam. Apa pun, untuk menjadi Muslim, kalian perlu bersyahadah. Mudah saja, saya akan ajarkan perlahan-lahan. Boleh?" Jantung berdegup deras menanti reaksi..

Dua-dua mengangguk..

Tangisku hampir-hampir terhambur. Sungguh, penantian itu suatu penderitaan. Namun penghujungnya indah andai sabar jadi perisai. Tanpa alpa pada kehendak dan kuasa Tuhan!.

"Baik, biar saya ajar Amar dahulu." Tanganku erat menyalami Amar, lalu kudekatkan mulut ke telinganya. Perlahan-lahan, kubisikkan syahadatain yang mulia di telinga lelaki ini. Amar menurut perlahan-lahan butir demi butir. "Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah Ta'ala, dan Nabi Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam itu pesuruh Allah.".

Umat Nabi Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam bertambah seorang.

Puji dan puja untuk Allah Azzawajalla, selesai sudah urusan mengIslamkan Amar. Kubingkas bangkit lalu melabuhkan punggung di sebelah kiri Shob. Kualunkan kalimah penyaksian, telinganya setia menadah. Tanpa keraguan, dia menyambut sedaya mungkin.

Umat Nabi Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam bertambah lagi seorang.Syahdu, syukur dan hamdallah bersatu, mencetus kegirangan. Lafaz tahmid bergema di mana-mana, biarpun hanya di kalangan lapan pemuda yang asyik menyelongkar kebenaran.

Pelbagai aksi dirakam menerusi lensa kamera. Terasa kehangatan ukhuwah yang terbina di atas batu asas yang bernama akidah. Joy turut kelihatan gembira. Pemuda suku abad yang agak pendiam itu mulanya hanya tersenyum, tapi kini ngomelnya makin banyak. Kuharap suatu hari nanti, Joy akan turut berkongsi anutan bersama Amar dan Shob. Juga aku, Auzan, Rabbani, Saiful dan Rahman. Mengabdikan diri ke hadrat Allah Ta'ala Yang Maha Esa..

Tiba-tiba Amar mengumumkan sesuatu. "Kami ada minta tolong kawan kami untuk petik beberapa sayur-sayuran, sebagai hadiah buat kalian. Terimalah dari kami, beberapa biji kobis dan timun." Langsung dia terseringai. Shob dan Joy pula mengangguk bersetuju..

Mulianya hati kalian. Moga-moga Islam akan bertambah mulia dengan pengIslaman Amar dan Shob! Dua bungkusan besar berisi sayur segar-bugar diterima Rahman..

Semoga pulangnya Amar dan Shob ke pangkuan Islam bakal menjadi simbol abadi sebuah persahabatan yang terukir mewah di atas menara syahadah. Kalian saudara kami, di dunia jua di akhirat! Berikrarlah, keakraban yang tercipta tidak akan putus biarpun dicincang oleh musuh-musuh agama. Munajat dipanjatkan, moga-moga pertemuan singkat ini kelak akan dikurniai lindungan 'arasy Allah Ta'ala yang mulia. Ya Rabb, satukan hati-hati kami!

Amin. Amin. Amin..

Tidak semena-mena Joy mendekatiku.."Saya juga mahu masuk Islam." Joy memohon penuh optimis..

Air mata sudah tidak terkawal lagi. Allah Maha Besar! Rencana agung Tuhan menewaskan segala macam rancangan makhluk. Allah Ta'ala pemilik tunggal jiwa semua manusia. Hanya Tuhan yang berhak menganugerahkan hidayah, dan kini permata syahadah datang bertamu di kalbu Joy. Jiwa yang benar-benar mencintai kebenaran..

Sisa air di pelupuk mata diseka lembut, "Alhamdulillah, mari saya syahadahkan. " Tangan Joy kugenggam ketat. Kalimah syahadah dibisikkan lambat-lambat, Joy mengikut penuh fasih.

Umat Nabi Muhammad Solallahu 'alaihi wassalam bertambah lagi..

Perjumpaan hampir dua jam ini akhirnya berakhir. Masing-masing saling berpelukan, tirai yang memisahkan semakin terlerai, moga-moga leraian ini dinilai sebagai ibadah di sisi Tuhan. Sungguh, perpisahan itu memedihkan! Namun penawarnya nantiasa tersedia, penyembuhnya ada di samping kita; saling mendo'akan sesama saudara seagama..

Ya Rabb, berkatilah kehidupan Amar, Shob dan Joy!.

************************************************************************************
Solat jama' takhir dikerjakan di Surau An-Nur. Tenang, setenang kalbu yang baru disimbahi cahaya iman..

Bacaan do'a diaminkan..Moga-moga taqwa yang mewarnai diri kekal lestari hingga hujung nyawa. Usah dipersia walau sesaat nikmat iman kurniaan Tuhan.Kerana begitu ramai yang dahagakannya.

Monday, December 7, 2009

4 Exercises to Sharpen Your Brain



Think of your brain as a muscle: It gets stronger with exercise. Your everyday mental tasks are like walking, but how about a real workout? Try these simple exercises to boost your brain power and clear away the fog of forgetfulness.


1. Use your non-dominant hand
Tackling new tasks improves brain capacity in younger people and has a restorative effect on mental faculties that are declining. Boost your brain power right now by performing everyday activities with your non-dominant hand. If you're right-handed, use your left hand to eat, drink, comb your hair, and brush your teeth. Try writing your name with your non-dominant hand or put your mouse pad on the other side of the keyboard.

Why does this work? The human brain starts declining after the age of 30 especially in women with each successive pregnancy. By exercising your brain through the use of non-dominant hand, you are stimulating the opposite side of the brain and activating blood flow, which slows down the brain aging process and improves mental capacity. Evidence from functional brain imaging shows that the process of neuroplasticity1 can be enhanced by studying new things, especially hand-eye coordinated exercises like developing the use of your non-dominant hand and practicing visualization meditation.

Stimulating communication between the two hemispheres even helps physical balance. Mind-body exercises like tai chi coach people to use the right and left side of the body equally. Try switching it up in sports. For instance, in tennis, switch the racquet to your non-dominant side and play.


2. Work out your brain
You have to use it or lose it! You can work out your mind just like you work out your body. Mental exercises that will keep your brain fit include doing crossword puzzles, playing chess, or memorizing names, shopping lists, and phone numbers. When I was a young boy, to keep my brain function strong, my father had me memorize Tang Dynasty poetry. Every day I had to memorize a new poem and recite it back. Learn the words to a poem or a new song and repeat them back from memory. Set aside the calculator and add manually instead. Keep challenging yourself with tasks that are new to you.

Whatever mental exercise you choose, the key to success is to practice every day at the same time; you are developing and activating new neural pathways, and consistent cycles will keep the brain on track.

3. Move your fingers to improve your brain
Many people marvel that Asian children seem so intelligent. It could be because they use their fingers more frequently. They eat with chopsticks and at one time, they used to compute with an abacus in school. In fact, some studies have been done with children who use an abacus daily, and findings show that engaging the fingers stimulates nerve endings that go directly to the brain, increasing circulation. Take advantage of this by practicing motor activities that use your fingertips, like crocheting, knitting, and other arts and crafts where you are manipulating small parts. Try playing the piano or a stringed instrument.

Here is an exercise you can do anywhere, at any time. Put one finger on top of the one next to it, then try to stack the next finger on top of that. Or hold a pencil or pen between your index and middle fingers, roll it over until it's balanced between the middle and ring fingers, then again to between the ring finger and pinky. This exercise has a beneficial impact on brain health for anyone at any age, but especially for people in their 40s, 50s and beyond,when signs of brain aging starts to set in.

Why does this work? A map of the brain shows that the nerve endings on your fingertips correspond to more areas of the brain than any other body area, except perhaps the tongue and lips. Therefore, finger exercise and movements can be useful in stimulating the neurons in the brain. The National Institute of Mental Health conducted experiments that showed finger exercises enlarged the capacity of the participants' brains, increased connections between neurons, forged new neural pathways, and increased circulation to the brain areas. The researchers concluded that finger exercise contributed significantly to brain plasticity, the ability of the brain to renew itself. Increased circulation means more oxygen and nutrients for the brain cells and decreased waste products that clog up the brain.


4. Stimulate brain acuity with self-massage
To improve concentration and memory try this self-massage that stimulates two easy-to-find acupressure points on your neck at the base of the skull. Cross your hands behind you with the palms cradling the back of your head, your thumbs in the grooves on each side of your neck, and your index fingers crossing one another below the skull, just above the thumbs. Sit in a chair, lean your head back, and let it rest against the pressure of your thumbs and index fingers. Slowly inhale deeply through your nose and exhale through your mouth, letting your whole body relax. Do this for three to five minutes. You'll increase blood flow to the brain and at the same time relax the neck muscles, which often tense up in response to stress, constricting blood vessels in the area.


Glossary
1 the brain's natural ability to form new connections

Wednesday, September 30, 2009

Islam dan Pagan


Pelbagai isu yang berlaku di kalangan masyarakat kita menyebabkan perlunya perkongsian berlaku untuk menambahkan ilmu serta memastikan kita semua berada dalam keredhaanNya. Saya bukanlah yang paling arif dalam membicarakan persoalan agama apatah lagi memberikan ceramah di sana-sini. Tetapi cukup sekadar perkongsian pengalaman kebudayaan dalam masyarakat saya mengambarkan betapa agungnya ciptaan Allah itu. Ini ditambahkan pula saya yang baru mengenali Islam selama 4 tahun.
Pagi selepas subuh, ketika bibir dihidangkan secawan kopi menanti bekalan makanan yang dimasak untuk dijamu di tempat praktikal, saya berkesempatan untuk berbual dengan ibu perihal perkahwinan. “Mak, kalau saya nak kawin bolekah?”, tegur saya selamba kepada ibu sebagai pembuka bicara ketika melabuhkan badan di kerusi getah yang uzur. Terpancar satu senyuman ibu, sekejap sahaja, kemudian bersuara ibu, yang sudah setahun Islam itu. “Jangan terlalu awal, mau tengok dulu itu perempuan macam mana gayanya. Kenapa sudah ada yang kau nampak? ‘’..Tolehan mak ke arah aku sambil soalan tadi diajukan.
Ikutkan hati memang ada yang telah terpaut namun pelbagai halangan masih menjadi “ombak” yang perlu saya lalui..Persoalan kewangan dan kecetekan ilmu agama menjadi impak yang perlu diatasi andai ingin Islam sebagai cara hidup dalam diri ini. “Ada mak, tapi macam mana mau bagitau kita minat dengan dia? “.Tambah ku mengusik spontan menanti jawapan.
“Pergilah berkenalan dulu, di sana baru dapat kenal dia mcm mana. Tidak mau juga kalau lepas kahwin nanti, kita menyesal sebab kita tersalah pilih”..balas ibuku. Aku terdiam dan berfikir seketika. Jawapan ibu membuatkan aku menegaskan apa yang Islam ajarkan pada umatnya. Walaupun mak baru setahun dalam Islam, tapi aku mengerti jawapan ini dipengaruhi oleh pengalaman serta gaya hidup masyarakat pada masa kini. Bukan ini yang Islam ajarkan pada saya. Walaupun tidak mengetahu secara detail, namun tetap juga ku rungkaikan ketidakpuasan hati ini.

“Mak, kalau dalam Islam kan, bila kita ada minat seseorang kita akan bagitau ibubapa kita tentang soal hati ini. Bagitau lah orang itu siapa dan kemudian baru ibubapa pergi di rumah perempuan yang kita minat tu untuk merisik. Kalau setuju, maka dua-dua akan istikhara. Istikhara ini solat untuk kita mohon petunjuk dari Allah. Dalam masa itu, adalah petunjuknya.Mimpi kah atau akan ada respon orang lain.” Balas ku secara tidak ilmiah.
Maklumlah baru belajar, tidak banyak yang saya tahu. Itu pun sekadar cebisan – cebisan ingatan pembacaan yang terdahulu. “Ohh..macam itu kah Islam ajar, tapikan cara tu macam sudah ada dalam masyarakat kadazandusun. Kalau diikutkan yang sebenar, lelaki kadazan yang terpikat dengan wanita, dia akan bagitau ibubapanya tentang soal itu. Kemudian ibubapa pergi di rumah si perempuan untuk bertanya pendapat samaada sudah berpunya atau belum. Lelaki tidak akan pergi merisik sendiri ataupun mengorat tidak tentu pasal. Lepas bincang, perempuan kalau dia setuju dia akan senyap. Kalau tidak setuju dia akan bangkang, ndak mao. Dia bagi alasan macam-macam. Ni orang dulu-dulu amalkan. Orang pagan. Tapi rasanya, masyarakat kadazandusun sudah tidak amalkan lagi”.kata ibuku, ilmunya yang berdasarkan pengalaman tidak beragama selama 53 tahun itu.

“Eh, mak, lambat sudah pula ni. Jalan dulu. Assalamualaikum.”..lantas aku menarik beg laptop menuju ke motosikal. “Waalaikumsalam.Pelan-pelan bawa motor ah “, balas ibu ku spontan.
Ketika ini berfikir aku seketika, “Macam mana bole ada konsep islam dalam orang-orang pagan?”Hati ini berbisik seketika, “Cantik betul agama Allah, rupanya diamalkan juga orang-orang pagan terdahulu. Ini pun dapat menjelaskan tiada istilah couple dalam masyarakat kadazandusun pagan.”Fitrah manusia adalah pada agama Allah, tiada istilah couple dalam Islam.
Namun masyarakat Islam kini terlupa seketika. Moga dengan perkongsian ini dapat kita ambik iktibar perihal No couple dalam masyarakat bukan Islam nun jauh di pedalaman apatah lagi kita orang Islam yang siap dengan panduan untuk diikut.

Wednesday, September 16, 2009

KEM REMAJA ISLAM PUTATAN

Pelik...Hairan...

Mungkin itulah perkataan-perkataan yang terpacul dari mulut beberapa orang ahli PSS. Ya...kenapa tiba-tiba ada KRIS PUTATAN??? Bukankah sekarang nih kita telah melalui fasa KRC dan bakal menempuh ISC???

Apapun persoalan yang timbul, itu bukanlah masalah kepada pengarah KRIS Putatan, Saudara Afifie. Niat untuk membangunkan remaja Putatan perlu diteruskan. Hasilnya, program ini berjaya dilaksanakan walaupun secara add-hoc. Syabas kepada Pengarah dan Krew-krew KRIS Putatan.(Lihat Lampiran 1dan 2)




Lampiran 1


Lampiran 2

Tuesday, September 8, 2009

DIARI PR0GRAM SEMINGGU CUTI SEKOLAH WARGA TUARAN

21-23 September 2009 ~ Kem Remaja Cemerlang (KRC) ‘09

Masjid An-Nur, Tuaran sekali lagi menjadi tempat berhimpun peserta KRC, ahli PSS dan KRU dari kawasan Kota Belud, Tuaran, Kota Kinabalu hinggalah ke Sipitang. Bersama mencanai ilmu, melonjak motivasi kecemerlangan dan memupuk ukhuwwah fillah. Peserta Papar tidak kelihatan tahun ini. Di mana mereka?


24-26 September 2009 ~ Titian Kasih 2 Kg Sambah (Program Anak Angkat)

24 September : Tempat berhimpun beralih ke Klinik Dr. Hasnah. Terima Doktor. Alhamdulillah hujan dengan sedikit ribut teduh juga. Bertolak ke Jeti Serusup. Naik dua bot ke Kg. Sambah. Tiba lewat daripada yang sepatutnya. Bakal keluarga angkat setia menanti dengan senyuman. Solat Asar. Majlis penyerahan anak angkat diserikan dengan ucapan bertimbal Timbalan Presiden PSS dan Pengerusi JKK Kg. Sambah. Anak angkat terdiri daripada majoriti ahli KRU Tuaran selain ahli PSS Tuaran, KB dan KK (Putatan masuk KK kan...), sementara adik Udin pula sudah daftar jadi ahli KRU KK? Yang tiada keluarga angkat pandai-pandai bawa diri, kejap lagi buka puasa. Keberangkatan balik Timbalan Presiden PSS selepas solat maghrib. Lepas tarawih tazkirah disampaikan oleh Saudara Afifi.

25 September : 3.30 pagi qiamullail di surau. Balik sahur di rumah keluarga angkat masing. Ke surau semula untuk solat subuh. Warga surau dimaklumkan ada penduduk kampung meninggal dunia. Ziarah + Yassin. Menginsafi sebuah kematian. Program yang dirancang dibatalkan sebagai tanda penghormatan. Lepas Solat Asar aktiviti gotong-royong persediaan ifthar diteruskan. Ceramah selepas tarawih disampaikan oleh Saudari Rohana. Penceramah sepatutnya terlambat sampai kerana ‘pemandu pelancong’ tidak berpengalaman tersilap menunjuk arah sehingga sesat masuk ke kampung lain.

26 September : 3.30 pagi qiamullail di surau. Balik sahur di rumah keluarga angkat masing-masing. Ke surau semula untuk solat subuh. Saudara Firdaus menyampaikan kuliah subuh. 8.00 pagi majlis penutupan. 10.30 pagi deraian air mata perpisahan mengiringi keberangkatan balik rombongan anak angkat. Muslimin menelusuri jalan darat manakala muslimat merentas lautan.


27-30 September ~ Menyertai Program Jelajah Ramadhan


27 September : Muslimat berkumpul di Surau Austral sesudah Solat Subuh.Sempat berkenalan dengan adik izzati yang pemalu, setiap persoalan yang diaju kebanyakkan jawapannya ‘tidak tahu’. Destinasi yang dituju Kampung Monsok, Tambunan. Sampai ditapak program bersedia menerima tugas yang diberi dari semasa ke semasa. Seronok tengok adik-adik yang begitu tekun menghafal bacaan-bacaan dalam solat. Menonton pildacil. Kemudian ada adik mahu menonton yang ‘makan ikan masin’. Cerita apa tu???? Kisah anak derhaka rupanya. Tiba-tiba Jamil dan Misran muncul. Jumpa dua orang adik (tahun 6 & tingkatan 1) yang bercita-cita mahu jadi doktor. Bukan main seronok mereka bila diberi peluang berdiskusi dengan abang yang bakal jadi doktor. Petang pergi ziarah rumah penduduk kampung. Ada persoalan yang perlu dirungkai. Berbuka, solat maghrib, solat isyak dan tarawih bersama. Tazkirah oleh Timbalan Presiden PSS.

28 September : Tidak dapat menyertai rombongan ke Keningau dan Ranau sebab ada ahli rombongan yang tidak sihat. Balik Tuaran. Pun begitu Jamil dan Misran masih meneruskan perjuangan sehingga 30 September.


30-31 September 2009 ~ Menyertai Qiamullail Bulanan KRU KK


Tempat : Masjid Jamek Likas. Turut bersama adik-adik KRU Tuaran (Sarah, Sofea dan Nurmina). Izzati sedia menanti di sana. Banyak perkara yang dipelajari.

Monday, August 24, 2009

KISAH BENAR DARI TUARAN...


-Hidayah Allah bagi hamba yang dikehendakiNya ..

Saya hanya seorang manusia biasa yang ingin melalui hidup ini seperti
Apa yang saya mahukan tanpa ada apa-apa kesusahan. Tapi hidup tanpa pegangan membuatkan saya merasa yang hati saya amat kosong. Islam sebenaryna tidak asing dari hidup saya kerana kedua orang tua saya masing-masing ibu mereka iaitu nenek saya beragama islam.

Tapi oleh kerana nenek(ibu bapa saya) masing-masing tinggal dengan bapa mereka (datuk saya) kerana kedua orang tua mereka (datuk dan nenek saya) berpisah maka mereka lebih terdedah kepada agama kristian tapi tidak islam.

Mungkin Allah sudah tentukan begitu, tapi saya sungguh bersyukur kerana Allah tetap memberi petunjuk dan hidayah kepada saya untuk kembali ke jalanNya. Mungkin Allah telah ada rencana terhadap saya dan ahli keluarga sejak mula lagi. Walau apapun hanya Dia sahaja yang tahu.

Bagi saya kini adalah tanggungjawab saya untuk membawa bersama ahli keluarga saya untuk mengenal Islam dan membawa mereka kembali ke jalan Islam. Walau apapun itu hanya pendapat saya, tapi yang menentukan segalaNya Allah yang Esa.

Soal sejak bila saya mendapat hidayah bagi saya tidak penting tapi apa yang penting bagi saya kini ialah terus berada di jalan Islam . Mengenal lebih dalam tentang Islam dan terus mengharap pintu hidayah yang telah Allah berikan takkan tertutup mahupun terpesong tapi untuk pengetahuan dan pengajaran sesipa yang berminat membaca saya sedia berkongsi.

Pada usia saya 16 tahun bapa saya telah menghantar saya untuk belajar lebih mengenali agama kristian. Tapi tujuan sebenarnya ialah supaya saya dapat dibaptis dan juga penguatan. Sebenarnya saya sendiri tak faham dengan istilah-istilah ini dan juga kepentingannya. Tetapi pada ketika itulah saya mula berfikir dan mengkaji tentang agama kristian.

Dan saya mula membezakannya dengan agama Islam tetapi bukan agama lain, saya sendiri tak pasti. Walaupun pengetahuan saya tentang Islam ketika itu tidak banyak tetapi saya berjaya menyangkal
semua kenyataan tentang agama kristian walau dengan sedikit pengetahuan saya tentang Islam..

Salah satu yang menjadi kekeliruan saya ialah mengapa kitab injil ada dua edisi, iaitu ‘kitab perjanjian lama dan kitab perjanjian baru’? Apa kepentingan kedua kitab ini???

Saya tak boleh berkata banyak tentang kandungan kitab injil, kerana saya sendiri tidak berminat untuk membacanya. Selain mengenai kitab, juga tentang umat kristian zaman ini yang lebih mengutamakan dan mengagungkan Nabi Isa kerana pengorbanannya berbanding menyembah Allah dan mengakui kebesaran Allah. Sesungguhnya Allah yang berkuasa menentukan segalanya dan NabiNya hanya pesuruhNya sahaja.

Dalam kitab injil perjanjian lama ada menyatakan dilarang sama sekali menyembah berhala. Berhala ialah patung yang dibuat manusia. Tetapi umat kristian akhir zaman ini bukan sahaja membuat patung yang berupa Nabi Isa tetapi juga menyembahnya. Hal inilah yang betul-betul menganggu hati dan fikiran saya dan menyakinkan saya kristian bukan agama yang benar dan agama kristian juga tidak dapat menjawab mana-mana soalan yang kadang kala bermain difikiran saya.

Dan kini saya senang dan gembira dengan pilihan saya. Tapi saya tahu ini hanyalah permulaannya saja kerana masih banyak lagi yang saya perlu hadapi. Antaranya tentangan ibu bapa saya sendiri, seterusnya kawan baik saya sendiri serta ahli keluarga mereka. Tapi saya tak kisah semua itu sebab saya tahu saya tetap perlu hadapinya kerana saya sudah memilih jalan ini. Lagipun saya masih ada kawan-kawan yang sentiasa menyokong saya.

Salah satunya pernah bagitau, saya mungkin akan kehilangan mereka yang saya sayang jika saya memilih jalan ini tetapi sentiasa ingat bahawa Allah akan sentiasa bersama siapa sahaja yang bersendiri dan saya tak perlu takut tetapi sebaliknya terus percaya terhadapNya. Setakat ini hampir 3 tahun dan hampir semua soalan-soalan yang bermain di kepala saya telah terjawab.

Saya masih dalam proses mendalami Islam dan cuba melakukan ibadat dan apa yang disuruh dalam Islam seperti menunaikan sembahyang fardhu. Bagi saya hidup tanpa solat betul-betul tak bermakna. Dengan solat, hidup saya lebih bermakna kerana ianya mengajar untuk mengingat Allah pada setiap ketika dalam apa jua saya lakukan. Apapun saya hanya manusia biasa sahaja yang most of the tym selalu saja solat yang saya tunaikan tidak cukup sempurna dan tak khusyuk. Dan selalu juga solat dilengah lengahkan dan ditunaikan di hujung-hujung waktu.

Satu lagi kemestian seorang muslimat ialah menutup aurat. Walaupun begitu saya masih berusaha ke arah itu. Saya juga merasakan hal menutup aurat ni tak patut diambil lewa , sesungguhnya Allah pasti menjaga diri kita jika kita sendiri pandai menjaga dan menghargai diri kita sendiri.

Sebelum mendapat hidayah saya sendiri tidak mengalami apa-apa mimpi seperti orang lain. Tapi yang mengalami mimpi ialah ahli keluarga saya sendiri. Contohnya bapa saya dia bermimpi saya pulang dari satu tempat dengan memakai kain telekung.

Begitu juga adik perempuan saya (satu-satunya yang tahu mengenai hal saya berminat dengan Islam) juga bermimpi hal yang sama . Saya sendiri tak pasti dengan maksud mimpi tersebut tapi yang saya pasti saya tekad dengan pilihan yang saya buat....!!

Tuesday, August 18, 2009

Khemah Ibadah Sekolah Kebangsaan Pekan Tamparuli



Alhamdulillah, pada 14 hingga 16 Ogos lepas, PSS telah bersama-sama pelajar SK. Pekan Tamparuli dalam program Khemah Ibadah. Seramai 107 orang dari kalangan murid tahun 2 hingga tahun 6 telah menyertai program tersebut. Manakala tenaga fasilitator terdiri daripada ahli Kelab Remaja Ukhuwwah (KRU) dan beberapa orang pelajar UMS.

Antara aktivti yang dimuatkan sepanjang program ini ialah ceramah Rukun Solat, Slot Kenal Makmum Makmum Masbuq dan Muwafiq, Qiyamullail, Latihan Dalam Kumpulan (LDK), selain sesi pembentangan dan Riadah Islami.

Sungguh, melentur buluh biarlah dari rebung. Program seumpama ini wajar diteruskan dan dicontohi sekolah mahupun surau-surau untuk didedahkan kepada anak-anak muda remaja. Manakan tidak? Pendedahan ilmu dari awal ini sahajalah yang paling tidak, menghadapi serangan psikologi dan budaya yang menjajah masyarakat kita tika ini.

Semoga rahmat Allah akan terus bersama-sama kita agar usaha mendididk dan melahirkan da’ie seumpama ini dapat diteruskan.

Friday, August 14, 2009

PENGURUSAN JENAZAH, TUARAN BEACH RESORT



Pada 13hb Ogos 2009, penulis bekesempatan menghadiri satu program pengurusan jenazah yang dianjurkan oleh GEMS(Graduate Employability Management Scheme), bertempat di tuaran Beach Resort. bermula dari jam 10.30 pagi hingga 5.30 petang.

Pengurusan jenazah ini diadakan khas untuk peserta Muslim GEMS. Semoga program sebegini dapat menjadi wadah untuk membukakan hati-hati yang membatu. seterusnya dapat mengislahkan umat Islam.

Apa yang menarik, terdapat juga beberapa orang peserta dari kalangan non-muslim. Dan salah seorang dari mereka bersetuju menjadi jenazah untuk dikafankan. Mudah-mudahan pengalaman mereka mengikuti pengurusan jenazah dan menjadi jenazah menjadi asbab mereka ingin mengenali Islam dengan lebih mendalam.

p/s: PSS bila lagi nak buat pengurusan jenazah terbuka kepada muslim dan non-muslim di Tuaran???

Sunday, August 9, 2009

H1N1

"Ustaz, saya tak puas hati betul dengan keluarga si X, dah tahu dia tak sihat janganlah datang ke program kita, sekarang saya pun dah selsema ini" Rengus seorang di klinik, kebetulahn bertemu seorang ustaz.

"Heh, sebab anak kamu, pembawa wabak, sekarang ni satu pertiga seokolah kita sudah kena selsema babi, lain kali kalau dah ada symptom, janganlah datang ke sekolah!" kata seorang guru dengan wajah menyinga kepada bapa seorang murid.

"Alahai macam mana ni, tak boleh diri dekat sangat dengan dia ni, dia tengah selsema rupanya, nanti kalau aku jarakkan diri dia terasa pulak" Monolog hati seorang apabila kawannya mengatakan dirinya sedang selsema dan punyai symptom selsema babi.

Itu mungkin beberapa dialog yang semakin popular di ketika ini. Jika tidak dilafazkan sekalipun, ia mungkin sahaja bermain di minda dan hati. Bolehkah kita sedemikian? Apa lagi senarai perlu faham, perlu dan jangan buat di ketika ini?

Wabak swine flu atau selsema babi semakin dahsyat menyerang manusia. Sebelum ini manusia diserang oleh krisis ekonomi hasil tangan mereka sendiri, kali ini krisis bersambung dan berganda dengan serangan krisis kesihatan, juga hasil tangan manusia.

Manusia yang kerap bertukar menjadi bongkak dan angkuh dengan pangkat, kuasa dan harta kini mula menjadi kecut dan takut. Di United Kingdom, pihak kerajaan dan media sering mewarwarkan bahawa swine flu tidaklah berbahaya, ia juga digambarkan sama seperti selsema biasa seperti selsema di musim sejuk yang akan kebah dalam beberapa hari. Ia dikuatkan lagi apabila semua individu yang meninggal dunia akibat swine flu di sini, mempunyai pelbagai penyakit serius yang lain. Keadaan ini menjadikan rakyat UK juga biasa dan hampir tiada dilihat sesiapa memakai ‘facemask' di jalanan sepertimana yang terdapat di Mexico dan Malaysia.




SELSEMA BABI DI UNITED KINGDOM

Namun beberapa hari ini kerisauan sudah mula menjengah di minda kebanyakan rakyat UK akibat kematian seorang kanak-kanak yang sihat akibat swine flu. Ia juga sudah mula merebak dengan makin meluas di United Kingdom sehingga dijangkaan di akhir bulan Ogos, dijangkaan lebih 100,000 orang akan menghidapinya setiap hari.

Hari ini, jumlah mereka yang selsema dan disyaki swine flu di UK semakin bertambah, warga Malaysia di Leicester khususnya dan UK umumnya, juga tidak terlepas dari symptoms swine flu. Semua mula berasa risau tetapi jika sebuah negara maju seperti UK dan USA serta Eropah juga masih terkial-kial, tidak mempunyai penyelesaian rawatan, bagaimana pula nasib negara sedang membangun seperti Malaysia atau Negara-negara lain yang masih mundur.

Media di UK mewarwarkan bahawa dijangkakan vaksin khas untuk virus ini akan berjaya dihasilkan sekitar bulan hadapan. Vaksin ini juga diwartakan akan diberikan kepada seluruh penduduk United Kingdom, dimulakan dengan warga kesihatan di hospital, diikuti golongon berisiko tinggi seperti pesakit athma, diabetes, jantung dan sebagainya. Namun begitu, semuanya masih kabur dan tidak pasti.

Ubat khas seperti anti viral seperti Oseltamivir (Tamiflu) dan Zanamivir (Relenza) hanya boleh diperolehi oleh mereka yang telah menjalankan ujian darah dan disahkan memang dijangkiti swine flu, namun demikian di UK, ujian tersebut sudah tidak lagi relevan kerana jumlah pengadu sudah terlalu ramai. Malah penghidap symptom juga tidak digalakkan hadir ke GP lagi, cukup sekadar kuarantin diri di rumah dan mengubat diri sendiri.

PENGALAMAN KE KLINIK

Pengalaman beberapa warga Malaysia mempunyai symptoms swine flu ke GP (Klinik awam) tidak begitu menggalakkan, sambutan para doktor juga amat dingin malah doktor kelihatan amat bimbang dan mengarahkan segera pengadu untuk keluar melalui pintu lain dengan alasan agar tidak bercampur dengan orang ramai.

Ramai yang kurang senang dengan keadaan ini, tiada ubat yang diberi oleh pihak doktor, tiada prescription untuk antiviral, tiada ubat batuk, dan sebagainya, hanya nasihat untuk mempertingkatkan penjagaan kebersihan, mengunci diri di dalam rumah dan minum air banyak.

Ramai yang sedang menghadapi selsema, batuk dan demam di United Kingdom ketika ini, tetapi kebanyakannya tidak pasti adakah ia swine flu atau tidak, kerana ia benar-benar seperti selsema biasa, yang mana ia biasanya berulamkan batuk dan sekali sekala pening kepala akibat membuang hingusan dan demam singkat. Padahal semua yang disebut tadi adalah symptom-simptom selsema babi, itulah juga info yang terpapar iklan dan poster symptoms swine flu, ia juga tidak jelas.

SENARAI PERLU DAN JANGAN

Apa yang perlu dilakukan kini? Saya bukan doktor namun beberapa nasihat berikut mungkin boleh difahami dan dihayati sebaiknya, moga kita dapat memanfaatkkanya:-

1. PENYAKIT BERJANGKIT & IMANI QADA' QADAR.

Perkara utama bagi semua umat Islam, jangan sesekali lupa atau ‘terlupa' bahawa semua bakteria, virus atau apa jua makhluk yang membawa mudarat ini terlepas dari kekuasaan Allah swt.

Jikalau kita menelurusi hadis Nabi s.a.w, kita akan dapati anjuran Nabi s.a.w untuk berhati-hati apabila bercampur dengan pesakit kusta dan sopak. Sudah tentu anjuran Nabi itu terpakai buat semua jenis penyakit yang diiktiraf boleh merebak dan ‘berjangkit'. Hadis berikut amat jelas :-

لا عدوى ولا طيرة ولا هامة قال له رجل : أرأيت البعير يكون به الجرب فتجرب الإبل ، قال : ذاك القدر ، فمن أجرب الأول ؟

Ertinya : Tiada jangkitan, tiada sial dan tiada hammah (satu kepercayaan jahiliyyah iaitu burung yang kononnya tercipta dari tulang mayat dan hidup lalu membawa sial kematian), maka seorang lelaki berkata : Apa pandanganmu jika seekor unta yang mempunyai penyakit lalu terkena unta yang lain?. Nabi menjawab : Itulah taqdir Allah, (cuba fikirkan), dari mana pula yang pertama mendapat penyakitnya? ( Riwayat Ahmad )

Allah swt mengingatkan :-

مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Ertinya : Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lohmahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. ( Al-Hadid : 22 )

Berbekalkan ayat dan hadis di atas, Islam mengajar kita agar melihat ketentuan Allah swt sebagai asas, sebelum melihat kepada soal sebab dan musabbab atau sunnatullah (hukum alam).

Walaupun demikian, Nabi s.a.w juga mengingatkan :

فِرَّ من المجذوم فِرارَك من الأسد

Ertinya : Larilah (jauhilah) mereka yang berpenyakit kusta sebagaimana kamu lari dari singa" ( Riwayat Al-Bukhari)

Manakala di dalam sebuah hadis lain :-

لا يُورِد مُمَرَّضٌ على مُصَحٍّ

Ertinya : Janganlah orang yang sakit bercampur dengan mereka yang sihat (Riwayat Muslim)



Mungkin ada yang terfikir wujudnya pertentangan makna di antara hadis berkenaan qadar Allah swt dan saranan menjauhi pesakit berjangkit.



Hakikatnya, tiada kontradiksi di antara satu sama lain, perlu difahami bahawa orang Arab di zaman Jahiliyah percaya tubuh orang sakit akan automatik memberi kesan buruk yang pasti kepada tubuh orang yang sihat tanpa mengira sebarang sebab atau taqdir[1]. Atas sebab itu hadis menyebut hadis pertama, namun dalam masa yang sama tidak menafikan jangkitan dari berlaku. Oleh itu, dalam konteks ketiga-tiga hadis di atas, mesej yang disampaikan oleh baginda Nabi s.a.w adalah :-



· Menafikan kepercayaan silam bahawa tubuh orang sakit PASTI AKAN memudaratkan yang sihat, justeru di dalam Islam, tidak boleh diiktikadkan sedemikian.

· Membetulkan kefahaman semua bahawa hampir setakat mana pun kita dengan mereka yang sakit berjangkit, semua masih tertakluk kepada kekuasaan Allah swt untuk mendatangkan sakit itu kepada kita atau tidak.

· Membetulkan kefahaman ummat bahawa sakit yang mungkin kita alami tidak semestinya datang dari orang sakit yang kita temui. Justeru, jangan mula salah menyalahkan di antara satu sama lain.



Hasilnya, Islam tidak menafikan wujudnya kebolehjangkitan tetapi hadis itu disebut dalam konteks dan objektif yang disebutkan di atas. Kebolehjangkitan adalah termasuk di dalam perkara sunnatullah (hukum ketetapan alam), cuma umat Islam perlu memahami ia tertakluk di bawah izin Allah swt. Pastinya, di musim berlakunya perebakan wabak seperti selsema babi ini, tidak mudah untuk mana-mana individu yang terkena dan belum kena untuk meyakini kuasa Allah. Itulah sebenarnya salah satu ujian Allah swt untuk hambaNya, mendatangkan bala sebagai ujian, tapisan iman serta mengingatkan hamba kepada kekuasaan penciptaNya. Hanya merkea yang beriman mampu melakukannya. Semoga kita terdiri dari golongan itu.



2) JANGAN TUDUH SESIAPA SEBAGAI PUNCA

Jangan menuduh sesiapa sebagai penyebab anda terkena selsema ini, jangan juga marah kepada sesiapa. Ini kerana kita tidak akan mampu mengetahui secara pasti dari manakah kita mendapat virus tersebut. Ini kerana virus selsema boleh sahaja datang dari tombol pintu pejabat yang kita pegang, pintu kereta, teksi, mouse computer, key board dan sebagainya. Mungkin terdapat indidivdu lain yang bersin lalu tangannya memegang keyboard, pintu atau berjabat tangan dengan anda sebelum tangannya benar-benar bersih dari virus.

Mungkin sahaja kita ingin meyalahkan seseorang yang bersin di hadapan kita atau duduk di sebelah orang selsema di dalam train atau bas, namun diingatkan sekali lagi, kita sama sekali tidak boleh pasti, kita mendapat selsema dari orang terbabit, besar kemungkinan virus itu telah kita dapati sejak di stesyen bas lagi. Perlu difahami juga, jarak tebaran germ dari seorang yang bersin secara terbuka adalah sekitar 10 kaki jaraknya. Justeru, JANGAN SALAHKAN SESIAPA dan yakinlah ia takdir Allah swt untuk menguji kita.



Cuba lihat petikan video ini melalui youtube:

H1N1


3. ELAK KELUAR DAN MASUK DARI KAWASAN SESAK DAN WABAK



Elakkan bercampur di temat awam tanpa keperluan yang mendesak dan adalah baik jika dapat sentiasa membersihkan setiap apa yang ingin kita pegang di temat awam. Mungkin sahaja semuanya telah dicemari oleh virus selsema babi tadi dan sedang menunggu orang menyentuhnya sahaja.

Saranan pencegahan ini sesuai dengan hadis di atas dan juga tindakan Nabi yang tidak berjabat tangan dengan seorang lelaki kusta dari rombongan Bani Thaqif di ketika sesi berbai'ah (janji taat setia). Yangmana Nabi saw diriwayatkan berkata yang ertinya : "Pulanglah, kamu telah pun dikira berbai'ah" (Rujuk Sohih Muslim)

Nabi s.a.w :-

إذا سمعتم بالوباء بأرض فلا تقدموا عليه ، وإذا وقع بأرض وأنتم بها فلا تخرجوا فرارا منه

Ertinya : Apabila kamu mendengar terdapat wabak di satu kawasan, janganlah kamu memasukinya, dan apabila kamu wabak berlaku di satu kawasan, kamu pula berada di sana, janganlah kamu keluar dari kawasan tersebut untuk melarikan diri. ( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Mungkin akan adayang tertanya-tanya mengapa dihalang mereka yang sihat untuk kelaur dari kawasan wabak, apakah justifikasi arahan nabi sejak 1400 tahun yang lalu ini. Jawapan diberikan oleh Dr Muhammad Al-Bar (merupakan seorang doktor pakar perubatan dan ahli Majlis Fiqh OIC), beliau menegaskan terdapat individu yang tidak jatuh sakit dengan sesuatu jenis virus, manakala sebahagian lain jatuh sakit. Mungkin sahaja yang keluar ini sihat, tetapi tubuhnya sedang membawa virus dari kawasan wabak, hasilnya, ketibaannya di tempat baru menyebabkan penyebaran berlaku kepada penduduk setempat dan pasti akan ada sebahagian yang boleh jatuh sakit dengan virus tersebut.

Selain itu, kemungkinan juga individu yang sihat ketika keluar itu, belum terkesan lai dengan virus yang berada di dalam tubuhnya. Ini kerana sebahagian virus memerlukan beberapa masa dan tempoh untuk membiak dan mengganggu kesihatan mangsa. Hasil dari semua kemungkinan ini, Nabi s.a.w sejak beribu tahun silam, tanpa ilmu mikrobiologi telah mampu memberikan satu peraturan yang bertepatan dengan penemuan sains. Itulah ilmu yang datang dari pencipta sekalian alam, Allah swt.

Dengan fakta ini, kita tidak akan sama sekali mampu meneka siapa yang menjadi punca pemindahan virus kepada tubuh kita, kerana bukan sahaja individu yang sedang sakit dan selsema sahaja yang berpotensi, malah mereka yang sihat juga terdapat kemungkinan menanggung virus yang sama dan memindahkannya kepada kita melalui sentuhan dan sebagainya. Itulah takdir namanya dan kita diarah untuk berusaha sedaya mungkin dan redha serta sabar apabila diuji.



3) SEKATNYA DARI MENJADI PENYEBAR



Jikalau ditakdirkan kita tergolong dari mereka yang sedang diuji dengan selsema babi ini, pastikan sedaya upaya kita tidak menjadi sebab untuk merebaknya virus terbabit di kalangan awam. Justeru itu:-

· Tutup mulut dan hidung dengan tisu atau kain semasa bersin.

· Sentiasa basuh tangan selepas memegang hingus, hidung atau selepas bersin di tangan, gunakan sabun atau apa-apa jenis sabun antibacteria.

· Kurangkan berasak-asak di tempat awam, kerana peluang pemindahan virus boleh berlaku dengan lebih besar. Namun takdir Allah mendahului segala-galanya, jika telah ditakdirkan, seseorang yang mengunci diri di dalam gua batu sekalipun pasti akan kena, mungkin melalui virus yang dibawa di atas badan semut yang memasuki gua itu!.



Kesemua tindakan dan usaha pencegahan adalah wajib kita lakukan menurut hukum Islam, kerana menyebabkan kemudaratan kepada orang lain adalah diharamkan.



4) CADANGAN PEMULIHAN : SARANAN DOKTOR DAN USTAZ

Bagi tujuan pemulihan, perkara biasa yang disarankan oleh para doktor adalah :-

Makan vitamin C dengan kadar lebih banyak dari biasa.
Minum air dengan kuantiti yang banyak, lebih banyak dari biasa.
Boleh mengambil (kecuali kanak-kanak bawah 5 tahun) ubat demam atau batuk yang biasa atau juga paracetamol dan pain killer seperti ibuprofen untuk melegakan beberapa symptom. (Rujuk doktor anda terlebih dahulu).
Ambil cuti dan berehat sehingga sembuh.


Ditambah pula dengan nasihat dari para ilmuan Islam:


Yakinkan diri dengan kesembuhan, sebutkan kata-kata yang baik untuk diri seperti yakin diri akan sembuh segera dan sebagainya. Selain itu, jangan pula mencerca dan memaki hamun semasa sakit. Hal ini disarankan melalui hadis :-
لا عدوى ولا طيرة ، ويعجبني الفأل قالوا : وما الفأل ؟ قال : كلمة طيبة

Ertinya : Tiada jangkitan (tanpa izin Allah) dan sial, dan aku suka kepada sikap Al-Fa'l, Sahabat bertanya : "Apakah Al-Fa'l ?"

Nabi menjawab : "Kalimah yang baik (sangka baik untuk sembuh)

Berdoa agar beroleh kesembuhan dan doakan orang lain agar turut kuat dan sembuh dari jangkitan selsema babi ini.


Bersangka baik dengan Allah dan serahkan urusan kepada Allah swt. Iaitu jikalau telah terdapat ahli keluarga yang dijangkiti dan amat sukar untuk mengelakan diri dari bercampur dengan mereka. Dirwiyatkan di dalam sebuah hadi, Nabi meletakkan makan di dalam satu bekas bersama pesakit kusta lalu berkata :-
كلْ باسم الله توكلاً على الله وثقة بالله

Ertinya : Makanlah dengan bacaan Bismillah, bertawakkal kepada Allah dan berikan kepercayaan ( sangka baik) kepadaNya: (Riwayat Tirmizi dan Ibn Majah, namun menurut analisa, hadis ini dinilai lemah)



Jangan sesekali putus asa jika ditimpa penyakit ini.
Firman Allah swt :

وَإِذَا أَذَقْنَا النَّاسَ رَحْمَةً فَرِحُوا بِهَا وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ إِذَا هُمْ يَقْنَطُونَ

Ertinya : Dan apabila Kami rasakan sesuatu rahmat kepada manusia, nescaya mereka gembira dengan rahmat itu. Dan apabila mereka ditimpa sesuatu musibah (bahaya) disebabkan kesalahan yang telah dikerjakan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka itu berputus asa.

Sekadar itulah yang dapat dikongsikan buat masa ini, semoga semua kita dapat menghadapi saat sukar ekonomi dan kesihatan ini dalam keadaan yang jitu dan teguh iman kepada Allah swt.

Akhirnya hayatilah kata nabi ini

عجبا لأمر المؤمن ، إن أمره كله له خير ، وليس ذلك لأحد إلا للمؤمن ، إن أصابته سراء شكر وكان خيرا له ، وإن أصابته ضراء صبر فكان خيرا له

Ertinya : hebat dan amat mengkagumkan sifat orang beriman, semua urusannya memberinya kebaikan, dan tiada perolehinya kecuali dia adalah mukmin, iaitu apabila ditimpa kebahagian dia bersyukur, maka ia perolehi kebaikan (hasil syukurnya dia), dan apabila ia ditimpa keburukan, ia sabar dan baginya kebaikan juga (Riwayat Muslim)

Sebarkanlah artikel ini di merata tempat, semoga ramai beroleh manfaat dan terpandu untuk menentukan iman, minda, hati dan sikap yang betul.

Sekian


dipetik daripada:

Zaharuddin Abd Rahman

Saturday, August 8, 2009

Karya dari penjara...

SAYUNYA SUARA AZAN

Pagi, petang mencari rezeki… penat letih tak terkira… senja menyusul meniti waktu. Warga setawa mula kembali ke sarang dan alam pasrah menerima kehadiran malam. Kemerahan mega di kaki langit disambut dengan keriuhan kicauan tiung yang kelelahan tetapi riang setelah seharian mencari makan. Hening sejenak … Azan berkumandang bertingkah-tingkah dari qariah yang berhampiran menandakan matahari sudah terbenam. Maghrib, Masjid, Musolla adalah maujud dan isyarat yang sentiasa sinonim dengan saat itu. Di rumah Fahmi juga, laras kesyahduannya menerobus masuk melalui jendela.

Seakan tersapa oleh bicara si tiong tadi, mengumpat dan mengejek manusia yang masih bergelandangan. Nilai apakah yang masih tertinggal dari watak mereka itu, dalam waktu senja begini masih ada yang berlompatan di gelanggang takraw. Atau, apakah mereka telah kehilangan segan dengan Tuhan. Atau, sekurang-kurangnya, malu kepada si Ah Hock yang senja begini akan bersegera menutup gerai sayur dan bunganya untuk pulang ke rumah di kampung sebelah.

Walaupun begitu masih ada dari kalangan mereka yang masih ada beringat untuk mengagungkan Tuhan.

“Mari nak, Tuk pimpin agar jangan sampai tersepit tangan di muka pintu”Hati-hati dan akur anak kecil itu mengekori datuknya melangkah masuk menaiki tangga masjid yang sederhana besarnya. Ia tersenyum riang, lari sejenak dari keserabutan rumahnya. Sejenak pula bebas dari gangguan abangnya yang suka membulinya. Sementara kakaknya pula asyik memerap di bilik, bercinta-cintaan dengan telefon yang entah siapa dihubunginya saban hari. Fahmi, seorang budak berumur tujuh tahun yang sentiasa bosan untuk berada di rumah. Ayah dan ibunya pula masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Sebab itu ia lebih senang menemani datuknya ke masjid ini. Disinilah ia dapat merasakan semacam satu ketenangan, yang ia sendiri tidak memahaminya. Tetapi ia suka sekali. Ia sentiasa ternanti-nantikan senja. Azan maghrib dan masjid adalah kerinduannya saban waktu.

Sebelum itu… Acapkali diperhatikan oleh datuknya, Lebai Omar, akan watak“sunyi”cucunya yang seorang itu. Fahmi lebih gemar menyendiri. Di fikirnya benar-benar. Fahmi tidak seperti abang dan kakaknya yang dua orang itu. Mungkin, Fahmi sudah didorong nalurinya sedemikian oleh Allah, sedangkan rambutan setangkai tak sama bentuknya.. mungkin ia boleh terlibat juga membantu mewarnainya.

Tetapi bagaimana?…

Lantas suatu hari… “Fahmi, mari kita berjalan-jalan”…ajakan mesra daripada Lebai Omar . Dilihatnya Fahmi termanggu sebentar.”Tak mahu.. hari dah nak senja”.. Fahmi menjawab ringkas.Kelihatan oleh Lebai Omar, keadaan cucunya yang asyik memerhatikan kemerahan mega di dada langit itu. Ia terus mencuba untuk mencungkil punca sebenar cucunya bersikap sedemikian. Mungkin ia maklum bahawa waktu begini, di saat matahari jatuh, kanak-kanak ada yang keluh kesah menanti ketibaan malam yang gelap.” Kenapa dengan senja”, sambung Lebai Omar lagi. “Fahmi lebih senang melihat awan merah di kaki langit mendengarkan azan.” Sejuk hati seorang datuk, apabila mendengarkan jawapan tersebut. Rupanya azan dan senja yang menjadi satu perkara mainan Fahmi. Lantas teringat cerita orang tua-tua bahawa di waktu senja adalah masa pertukaran waktu yang agak ganjil dan kadangkala mewujudkan peristiwa yang agak aneh sekali. Tekadnya kerana senja inilah makna ia akan memperkenalkan satu suasana yang baru kepada cucunya, supaya ia keluar dari kesunyian dan kebosanan. Berhijrah ke dunia yang kudus dan tenteram.”Fahmi dengarkan sunguh-sungguh azan di hujung sana”. Lalu diterangkan lebih lanjut makna yang lahir dari laungan azan berkenaan. “Apakah yang Fahmi rasakan?” Soalnya kemudian.

“Selalunya Fahmi rasa sedih”. “Sedih!.. kenapa begitu. Bukankah azan itu indah sekali.Jika di tv ada azan, di radio ada azan.. di sana pun ada azan.”Lebai Omar pun mencelah.”Fahmi sedih apabila mendengarnya.Ia sayup dan jauh dan jauh sekali. Senja begini, ayah dan ibu masih dengan kerja.Malam nanti baru balik . . dah tu terus tidur. Abang dan kakak asyik dengan hal yang itu sahaja.Fahmi bertemankan suara azan yang kedengaran itu, meskipun Fahmi tidak mengeri apa-apa. Yang anehnya senja begini, suara azan itu diselang seli dengan keriuhan kicauan tiong yang pulang ke sarang. Kata cikgu, semua burung itu penat bekerja dan balik ke sarang berjumpa anak dan isterinya. Bercerita dan bercerita tentang peristiwa dan kehidupannya. Riang dan seronok … Fahmi pula…!

“Oh ayah dan ibu. Kenapa tinggalkan Fahmi bersendirian saban hari”. Tangis Fahmi sambil diperhatikan oleh datuknya.Lantas dipujuk datuknya dengan penuh hiba.

“Sabar Fahmi.. sabar”, hanya itulah kalimah yang terkeluar daripada mulut Lebai Omar. Sama sekali tidak diduganya bahawa cucunya sudah sekian parah menanggung penderitaan kekeliruan dan kesunyian. Azalina dan Johan, apa sebenarnya yang telah terjadi. Tidakkah kau berdua menyedari betapa beratnya tanggungan anakmu itu. Gerutunya dalam hati. Ya Allah …Ohh.. Begitu permulaan kisahnya. Ditinggalkan ibu dan bapa, Keremangan senja, kicauan burung, kesayupan suara azan, kebosanan yang terpendam kukuk dalam hati cucunya itu yang menyebabkan ia lebih terpendam.

Fahmi, kau terlalu kecil untuk memahaminya. Rupanya kau menderita kekosongan jiwa. Oh.. Tuhan Rabbul Jalil, rupanya anak sekecil ini juga sudah mengerti erti kehilangan dan kekeliruan senja. Lagi sekali ia seakan merasa kesal dengan sikap anak dan menantunya yang saban hari mengejar kebendaan,sehingga terlupa memerhatikan Fahmi, menjalani kehidupan di zaman kanak-kanaknya. Mungkin ia boleh berperanan. Bagaimana? Sayunya azan .. sayunya lantaran menyusupnya matahari melabuhkan diri di pelabuhan malam. Dikala ia selesai menunaikan solat maghrib pada senjanya, ia lantas berdoa agar diberikan taufik dan hidayah semoga dapat memulihkan sinar keceriaan di hati cucunya Fahmi.

Teringin ia memperkenalkan satu suasana yang baru kepada cucunya itu. Membawanya menyambut lafaz-lafaz azan yang berkumandang dan bermain di dalam taman kecantikannya, ketenangan. Suara hatinya seakan berkata… buatlah sesuatu yang boleh meriangkan hati, mengisi kekosongan jiwa tadi. Ia bukannya payah tetapi bukan juga mudah. Ia masih kanak-kanak .

Dunianya pula diisi dengan rona kehidupan moden dan mewah dan serba “tidak kisah” keluarganya. Mungkinkah……..mungkin juga ia boleh berperanan menerangkan perkenalan yang akrab dan bersusila sekali.

Menyambut riang kemerahan mega di dada langit. Mudahkan … suatu hari ia bertemu ibunya Fahmi,anaknya sendiri, Azalin, meminta izin untuk membawa cucunya ke masjid di hujung sana. Anaknya itu hanya membisu, membenarkan jauh sekali. Diam seakan ada batu yang tersekat di ruang tengkoraknya.

Lama ia menunggu jawapan dari anaknya. Ia terasa asing diperdiamkan begitu. Akhirnya, dikatakan cucunya itu masih kecil dan beberapa kalimah yang membosankan telinga tuanya. Tewas ia kali ini.

Perbincangan itu tinggal kosong. Ia terasa semacam disingkirkan oleh anaknya, seorang pegawai kerajaan yang berpangkat juga… berjaya juga. Terasa sekali ia akan ketinggian langit kehidupan telah mengubah kehendak dan fitrah naluri anaknya. Esoknya ia berbual dengan Johan menantunya pula, bapa si Fahmi. Bercerita secara orang tua dengan hajat yang besar seperti semalam senada dengan pertemuannya dengan Azalina anaknya .Menantunya Johan juga membisukan diri seribu bahasa. Terkunci mulutnya.

“Ohh… Azalina dan Johan sudah terlalu jauh berubah rupanya”, keluhnya menikam menusuk dalam kalbunya seperti duri yang mencengkam daging-daging sehingga tersiat dan terobek. Sebenarnya dunia ini yang sudah berubah. Melupakan azan dalam keadaaan bersendirian di alam nyata.Azan masih berkumandangan tetapi ia telah disepikan oleh manusia yang semakin kosong jiwanya.

Sebab itulah ia hanya tersahut oleh si tiong yang bergelandangan dan si pipit yang terbang rendah di permatangan desa sana. Di sini semua telah berubah. Di mana lagi……….Mengalahkan aku, bisik hatinya. Masakan perkara sebegini mudah, boleh menjadi ribut senja yang berpanjangan. Adakah ia orang yang terasing…Alasannya,adakah ia sudah terlalu tua untuk membelai Fahmi. Dipujuknya bersungguh-sungguh buat berkali-kali semahu-mahunya sehingga akhirnya menantunya dan anaknya menganggukkan kepala dengan

kerelaan melepaskan anaknya menurutinya, menyahut lembaran azan dihujung sana. Alhamdulillah…..

Semalam…….”Fahmi, petang nanti ikut atuk, kita ke tempat di mana azan dilaungkan. Kita sambut ia..kita dakap ia.. di rumahnya, di masjid”. Dengan muka berseri dan bersungguh sekali ia menghulurkan tangannya untuk di sambut Fahmi. Dalam kesyahduan waktu begitu, dirasakan kekosongan dan kemarau semalam akan digenangi limpahan air suci kemurniaan jiwa esoknya. Dan katanya, “Fahmi tak usah khuatir, Atuk ada dan Atuk dah cakapkan dengan ayah dan ibu. Mereka mengizinkan”.

Senja itu terbukalah minda hati cucunya. Bercahaya dilihat cucunya apabila mula, kali pertama mengikutinya ke tempat yang selalu didengarkan tetapi baru kali itu berpeluang menjejakinya sendiri. Rupanya kesayupan azan keheningan senja dan kemerahan meganya membawa seribu erti bagi mereka yang hendak memikirkannya. Begitu rupanya orang berazan. Sayunya.. indahnya. Dilihat orang beramai-ramai ke rumah Allah, memakmurkan dan memeriahkan suasana, segembira si tiong yang menerima kehadiran malam. Ia belajar menerimanya dengan menyambut azan, bersolat dan beriktikaf di masjid bersama-sama .. bergembira….Tenang sekali. Berbeza dengan keserabutan yang ia alami selama ini. Allahuakbar … Assalamualaikum…, disudahi, didengari bersumbat antara iman, datuknya dan kawan-kawannya yang lain. Riuh sekali..riang sekali.. sangat damai. Sayunya azan rupanya terselit ketenteraman, kesucian dan kekuatan untuk seorang anak kecil seperti Fahmi menuju rasa bertuhan…

Har
Penjara Miri, Sarawak

Wednesday, August 5, 2009

SOALAN DARI BUKAN ISLAM UNTUK ORANG ISLAM, TENTANG AGAMA ISLAM

Sewaktu Nabi Muhammad saw wafat, telah disempurnakan agamamu (Islam).

Semua persoalan akan ada jawapannya, hanya ilmu di dada penentu jawapan apa yang perlu diberi.

1) Nama Nabi Isa as disebut 25 kali dalam Al-Quran, tetapi berapa kali nama Nabi Muhammad saw disebut dalam Al-Quran?
Nama Nabi Muhammad saw hanya disebut 5 kali sahaja di dalam Al-Quran. Manakala nama Nabi Isa as disebut 25 kali. Mengapa? Kerana Al-Quran diwahyukan pada Nabi Muhammad saw, sebab itu nama Nabi Muhammad saw jarang disebut. Al-Quran diturunkan bukan semata-mata untuk memapaparkan kisah Nabi Muhammad saw tapi adalah sebagai panduan perjalanan hidup umat Islam.

2) Nama Nabi Isa disebut lagi banyak dari nama Nabi Muhammad saw dalam Al-Quran, tentu sahaja Nabi Isa lebih hebatkan?
Soalan sebaliknya, dalam Bible, nama syaitan lebih banyak dari nama Nabi Isa, jadi siapa lagi hebat? Syaitan @ Nabi Isa? Sebenarnya Allah tidak bezakan tentang kehebatan nabi dan rasulNya. Walaubagaimanapun, Allah Maha mengetahuinya.

3) Dalam Islam percaya yang Nabi Isa as diangkat ke langit, sedangkan Nabi Muhammad saw wafat. Jadi, bila Nabi Isa as dibawa ke langit, tentu sahaja nabi Isa itu Tuhan kan?
Dalam banyak2 kaum, hanya kaum Nasrani sahaja yang telah salah anggap tentang nabi yang diutuskan kepadanya sebagai Tuhan (Nabi Isa). Sedangkan, dalam Bible juga yang ade menyatakan bahawa Jesus (Nabi Isa) berkata "siapa yang taat pada Allah akan masuk Syurga, siapa yang menganggap Jesus sebagai tuhan akan masuk neraka.

4) Dalam Islam, Nabi Muhammad saw adalah Nabi terakhir. Tapi, di akhir zaman nanti Nabi Isa as akan turun. Kenapa tidak dikatakan Nabi Isa as yang terakhir?
Nabi Muhammad saw adalah nabi terakhir berdasarkan tahun kelahirannya. Perumpamaan : Jika anak bongsu meninggal dunia, sedangkan anak sulong masih hidup, hakikat yang tidak akan berubah ialah anak sulong tetap sulong.

5) Nabi Isa as disembah sebagai anak Tuhan kerana dianggap mulia sebab lahir tanpa bapa.
Kita jawab seperti ini, antara ibu dan anak, mana yang lagi mulia? Tentu ibu kan? Jadi, kenapa orang Kristian tidak sembah Mariam je? Kan Mariam ibu, tentu lagi mulia. Nabi Adam juga lahir tanpa bapa, malah tanpa ibu juga merupakan manusia pertama, kenapa tidak disembah Adam sahaja? Jawapan lengkap ada dalam Surah Imran, ayat 59.

6) Jika baca tafsir, Allah berfirman sekejap guna 'Aku', sekejap guna 'Kami' Kenapa?
'Kami' kan lambang 'Tuhan + Mariam + Anak Tuhan (Isa)' ?
Al-Quran diturunkan dalam bahasa Arab, 'aku' kata jamaknya 'kami' yang menggambarkan tentang 'Allah dan keagunganNya' . Tengok sahaja Queen Elizebeth ketika bertitah, beliau guna 'We' bukan 'I'.

7) Orang Sikh Punjabi bertanya, kenapa Islam perlu potong rambut? Bukankah rambut itu anugerah tuhan yang perlu disimpan?
Kita jawab dengan soalan ini, kuku juga anugerah tuhan, kenapa orang Sikh Punjabi potong kuku?

8) Sami Budha vegetarian bertanya, kenapa Islam suruh bunuh binatang untuk dimakan? Kan zalim kerana bunuh hidupan bernyawa?
Sains telah buktikan, sayur dan pokok turut ade nyawa. Malah, apabila kita basuh tangan pun, ade banyak nyawa kuman yang kita bunuh. Itu tidak kejam? Bila kita bunuh (sembelih sebenarnya) 1 ekor lembu, sebenarnya kita telah selamatkan bayak nyawa manusia.

9) Sami Budha menjawab " Bunuh sayur dosa kecil sebab sayur kurang deria, bunuh binatang dosa besar"
Kita jawab seperti ini, habis tu, kita Cuma berdosa kecil je la jika bunuh orang yang pekak, buta, bisu hanya kerana dia tidak ade deria?

10) Sami Budha menjawab lagi "Jika kita bunuh sayur, sayur akan tumbuh balik"
Kita jawab lagi "habis tu, awak makan lah ekor cicak kerana ekor cicak akan tumbuh semula selepas putus"

11) Sami Budha berkata lagi "makan binatang akan dapat banyak penyakit"
Kita jawab "Penyakit datang kerana kita makan banyak. Bukan kerana makan binatang. Allah suruh makan secara sederhana. Lagipun, Allah dah beri gigi taring dan gigi kacip untuk manusia makan binatang dan sayuran.. Alah, tembakau dan dadah pun dari tumbuhan juga kan? Lagi besar penyakitnya kan? Lembu yang ragut rumput hari2 pun boleh jadi lembu gila. Sebenarnya, tak kesah pun kalau kita tak nak makan daging, tapi jangan lah cakap haram apa yang telah Allah halalkan untuk kita.

12) Kan babi itu ciptaan Allah, kenapa Islam tak makan babi?
Sebab bukan semua ciptaan Allah adalah untuk dimakan.

13) Islam cakap Hindu sembah berhala tetapi Islam hari2 sembah Kaabah.
Islam bukan sembah Kaabah, tapi Kaabah itu adalah Kiblat untuk satukan umat. Dalam Islam dah sebut, siapa sembah Kaabah akan masuk neraka kerana Islam Sembah Allah, kaabah Cuma kiblat. Perlu tahu bezakan. Bukti, orang yg sembah berhala tidak akan pijak berhala, tapi orang Islam pijak Kaabah untuk melaungkan azan. Orang Hindi tak akan pijak gambar berhala tapi orang Islam hari2 pijak gambar Kaabah (sejadah). Jika ada gambar Kaabah diletak di KLCC, orang Islam tetap solat menghadap Kaabah di Mekah kerana itu kiblat kita untuk sembah Allah... Bukan sembah Kaabah!

14) Kenapa perlu ikut nabi Muhammad saw kerana nabi dan rasul sebelum baginda kan betul2 juga?
Nabi sebelum Nabi Muhammad saw diutus untuk kaum dan zaman tertentu sahaja. Sedangkan Nabi Muhammad saw diutus untuk semua kaum dan sepanjang zaman.
Soalan2 yg nyatakan di atas, sebenarnya memang benar2 di tanya oleh orang bukan Islam secara spontan pada orang Islam... mereka bertanya bukan kerana hendak tahu, tapi kerana hendak membuatkan orang Islam yg ilmu hanya ala kadar berasa was2 dengan Islam dan akhirnya orang Islam akan berasa was2 dengan agama yang dianutinya. Jadi jawapan yg disampaikanpun tak perlu panjang2 cukup sekadar ringkas dan padat. Aku hanya menyampaikan sahaja. Segala kekurang dan salah silap harap diperbetul dan dimaafkan...



Wallahu'alam.

Wednesday, July 29, 2009

10 Langkah Meningkatkan Kemampuan Membaca



1. Bukan suatu hal yang penting anda menjadi pembaca yang cepat untuk mendapatkan manfaat.

Beberapa orang membaca dengan kecepatan yang tinggi, lainnya dengan kecepatan sedang, dan yang lain dengan kecepatan lambat untuk memperoleh setiap keterangan. Kecepatan sebenarnya tidak terlalu penting. Akan tetapi yang penting adalah memperoleh manfaat yang anda inginkan dan kehendaki dari membaca buku, makalah atau majalah.

Biarkanlah saya memberikan sebuah rahasia, yang tidak dikatakan pada pembahasan-pembahas an tentang membaca pada umumnya dan tentang membaca cepat pada khususnya. Yaitu bahwasanya tabiat dan judul buku (bisa saja) mengharuskan anda membaca cepat sehingga anda memperoleh manfaat yang banyak. Buku-buku yang yang berisi kumpulan makalah misalnya, seperti buku “Maqolat li Kibari Kuttabil Arabiyah fil ‘Ashril Hadits” oleh Syeikh Muhammad Ibrahim al Hamd. Dan saya sarankan untuk membacanya, karena buku ini mengandung manfaat-manfaat yang bagus dan makalah-makalah luar biasa.

Buku yang berbentuk e-book dibeberapa situs internet memungkinkan untuk dibaca cepat. Adapun ketika kita mengambil salah satu buku fiqih tertentu atau buku yang memerlukan pemikiran yang mendalam, maka tabiat buku memaksa kita untuk membaca dengan lambat, atau kecepatan sedang sehingga anda memahami apa yang terkandung di dalamnya. Untuk itu kecepatan membaca bertingkat-tingkat sesuai dengan tabiat buku dan judulnya. Dan ingatlah selalu bahwa yang penting adalah memperoleh manfaat, bukan selesainya membaca dengan cepat atau kecepatan tinggi.

2. Ketahuilah: Mengapa anda membaca?

Anda wajib mengetahui tujuan sebelum membaca. Dan yang menjadi landasannya adalah dengan memilih buku-buku yang anda baca dengan pemahaman dan pengetahuan. Apakah anda membaca untuk hiburan dan kesenangan? Ataukah anda membaca untuk belajar yang berkelanjutan yang meningkatkan pemahaman, pengetahuan dan kemampuan anda, pandangan hidup, hikmah atas sesuatu, pembangunan dan pembentukan kepribadian anda yang terdidik , kepemimpinan dan pemikiran sehingga anda bisa menjadi orang yang berpengaruh di lingkungan dan masyarakat sekitar anda?

29/Ogos/2009
3. Anda tidak perlu membaca segala hal.

Setiap buku, majalah, atau email tidaklah perlu dibaca secara lengkap. Umumnya majalah, email sebenarnya tidak mengandung sesuatu yang dapat memberi manfaat. Untuk itu hal yang penting adalah anda putuskan apa yang dibaca, dan waktu yang akan dihabiskan dalam membaca. Pilihlah buku yang sesuai dengan keahlian, kepentingan, dan bidang anda yang ingin anda tonjolkan.

4. Bukan hal yang penting anda membaca buku atau segala sesuatu yang ada di tangan anda.

Apakah anda membaca setiap tulisan di majalah yang ada di hadapan anda? Dan apakah anda membaca setiap bagian dan bab dalam buku?

Yang penting dalam masalah ini, jika anda mengikuti metode “membaca segala sesuatu”, kadang anda membaca bab-bab atau tulisan yang banyak dimana sebenarnya tidak diperlukan untuk dibaca. Pilihlah bagian yang penting saja dari buku, yang menarik perhatian anda, dan yang sesuai dengan keterangan dan manfaat yang anda cari. Dan jadilah orang yang bisa memilih dalam membaca.

Dan salah seorang pemikir senior menyebutkan bahwasanya akal anda itu menghasilkan sesuai dengan apa yang anda isi di dalamnya. Yaitu seperti penggilingan, jika anda taruh gandum yang baik di dalamnya, maka akan mengeluarkan tepung yang baik pula, dan apabila anda taruh di dalamnya selain itu maka akan mengeluarkan sesuai dengan apa yang anda taruh tadi. Maka perhatikanlah apa yang anda taruh pada akal anda yang merupakan komponen utama yang anda miliki untuk berhukum dan bermuamalah dengan alam, problematika, imajinasi dan pikiran. Akal merupakan sumber pembentuk kepribadian anda. Masalah ini kembali pada anda, tidak ada campur tangan orang lain di dalamnya.

5. Ujilah kondisi jiwa dan pembawaan anda sebelum memulai membaca.

Kondisi jiwa dan pembawaan sangat penting sebelum memulai membaca di waktu-waktu tertentu. Ketika kondisi jiwa sedang jernih, tidak jenuh, maka anda dapat membaca buku-buku berbobot yang memerlukan konsentrasi yang tinggi. Jika anda merasa jenuh dan lelah maka pilihlah buku-buku yang mudah dan ringan yang sesuai dimana tidak membutuhkan keseriusan dalam membaca.

6. Buat skala prioritas dalam membaca.

Jadikan kegiatan membaca anda sesuai dengan skala prioritas. Jika anda berniat mengarang sebuah buku, karya ilmiah, makalah, maka bacaan anda harus sesuai dengan judul yang anda niatkan. Ini adalah nasehat yang sangat penting bagi siapa saja yang ingin meneruskan membaca. Yaitu dengan menjadikan tujuan membaca bisa menghasilkan pemikiran, argumentasi dan imajinasi baru. Kadang anda menenukan sesuatu yang baru dari apa yang dibaca. Hal itu bisa didapat dari penulisan buku, karya ilmiyah dan makalah. Yang demikian ini –dari fakta penelitian dan pengalaman kebanyakan orang- dapat mendorong kita untuk meneruskan membaca dan itu merupakan faktor pendorong yang paling penting dalam membaca.

7. Perbaiki, atur dan siapkan tempat anda membaca.

Anda akan membaca dan memahami dengan sebaik-baik keadaan, apabila tempat anda membaca teratur dan siap dengan keadaan yang dapat membantuanda membaca. Kenyamanan anda ketika duduk merupakan faktor penting untuk meneruskan membaca. Dahulu Syeikh ‘Ali Thonthowiy –seorang Syeikh, da’i, sastrawan, pendidik dan salah seorang quro’ Arab senior pada zaman ini- mengatur bantal-bantal yang berukuran berbeda-beda, dia letakkan dibelakang punggungnya atau menyadarkan punggungnya sesuai dengan posisi yang membantunya agar dapat senyaman mungkin ketika membaca.

8. Jika anda telah memulai membaca jangan berhenti.

Bacalah langsung, jangan berhenti kecuali ada sebab darurat dan terpaksa harus berhenti. Jika anda telah selesai membaca dan anda memiliki beberapa pertanyaan, ulangi sekali lagi secara detail untuk mencari jawaban dari pertanyaan-pertanya an yang terlintas dalam benakanda atau mencari jawaban di buku-buku lain. Jika anda tidak memiliki pertanyaan, maka sebenarnya anda telah mendapatkan apa yang anda perlukan. Pertanyaan merupakan pintu kebaikan yang besar bagi siapa saja yang menginginkan perkembangan yang terus-menerus pada kepribadian, pembentukan pola pikir dan jiwa kepepimpinannya.

Saya teringat bahwa saya pernah menghadiri pelatihan manajemen keunggulan dan inovasi yang diadakan oleh Arab Saudi Administrasi Umum di kota Riyadh pada tanggal 8-10 Shafar 1428 H, diantara yang narasumber pada acara itu Prof. Michaell Marchurt dari Universitas George Washington di USA. Dia menyampaikan ceramah dengan judul “Kepemimpinan Pada Abad 21: Pertanyaan lebih utama dari jawaban”. Meskipun durasi ceramahnya hanya sekitar seperempat jam, itu merupakan ceramah yang paling bagus dan menakjubkan pada pertemuan itu dan mendatangkan manfaat yang bagus bagiku. Sebabnya sangat mudah, bahwa ceramah itu memberikan metode bukan informasi.

Barangsiapa yang memiliki informasi maka dia seakan-akan memiliki sepotong emas dan barangsiapa yang memiliki manhaj (metode) seakan-akan dia memiliki tambang emas.

Apa yang saya inginkan untuk dipetik dari kisah tadi yaitu siapa yang menginginkan kesuksesan maka dia harus membayar beban-beban pertanyaan yaitu mulai dengan : mengapa?, apa?, bagaimana?, kapan?, dimana?, apakah? dan lain-lain, dan dia harus mengerahkan tenaga, penat dan keringat di dahinya serta sesuatu dari ketenangan jiwanya untuk mendapatkan jawaban dari pertanyaan-pertanya an itu.

9. Konsentrasilah

Ingatlah baik-baik bahwa anda sedang membaca dan anda memiliki tujuan dari membaca. Untuk itu anda harus konsentrasi dalam materi yang dibaca. Jika anda kehilangan konsentrasi dan perhatian setelah membaca maka istirahatlah sejenak atau anda bisa membaca buku lain. Yang penting dapat dijaga jalannya bacaan sesuai dengan materi yang dibaca dan yang diharapkan manfaatnya pada pikiran dan benak anda yang berkembang secara terus-menerus pada saat membaca dan belajar dengan metode yang bermacam-macam. Jangan lupa sesungguhnya membaca itu metode belajar yang paling penting sebagaimana diajarkan dalam pelajaran-pelajaran .

10. Bertahaplah dan biasakan.

Sesungguhnya seorang pembaca besar tidak dilahirkan di antara siang dan malam dan mereka melihat diri mereka sebagai seorang pembaca yang besar. Tetapi mereka kerja keras dan mencari sebab belajar dari kesalahan mereka baik dalam memilih buku atau metode membaca. Memahami dan mengerti pelajaran dari sela-sela penelitian, pengalaman dan kebiasaan.


Metode-metode yang telah saya sebutkan ini member anda bagian penting dan besar untuk meningkatkan kebiasaan anda membaca. Oleh karenanya tinggal memusatkan pikiran, yang penting hal itu kembali kepada anda wahai pembaca yamg mulia.


Membaca bukanlah hobi sebagaimana anggapan orang. Diantara lemahnya perkataan yaitu seseorang ketika ditanya apa hobinya, dia menjawab bahwa hobinya adalah membaca. Sesungguhnya membaca itu cara hidup, pelengkap, kebutuhan primer dan yang paling penting bagi siapa yang ingin menjadi penerang sinar dan cahaya, serta pemimpin yang berpengaruh di dalam kehidupan. Sebelum berpisah saya ajak untuk membaca kitab “ ’Asyiq” oleh Aidh Al Qorni yang didalamnya membahas kisahnya tentang membaca, manfaat-manfaatnya dan memaparkan beberapa contoh membaca dari salafush sholeh, kitab itu mengumpulkan antara hiburan dan faedah. Syeikh menulisnya dengan uslub yang mengandung nilai sastra yang tinggi.

Sumber:www.dorar.net

TITIAN KASIH ESTET TENGHILAN 2

26/JULAI/2009

Assalamu'alaikum Wa Rahmatullahi Wa Barokatuh

Dijemput kali kedua ke Estet Tenghilan?? Dari pihak PSS Tuaran, kami sangat mengalu-alukan jemputan dari pihak kampung atau pihak sekolah atau pihak yang berkeperluan untuk kami membuat program di tempat mereka. Tetapi kesukaran mendapatkan penceramah adakalanya menjadi masalah kepada kami terutama selepas ketiadaan pemilik kancil kiut.

Jika dulu Titian Kasih I, penulis dan Cik Rohana mengisi slot 1 dan 2. Untuk kali kedua ini pula, PSS bercadang mencari penceramah lain dengan tajuk yang berbeza.



Malangnya, penceramah-penceramah yang diharapkan tidak dapat hadir kerana mempunyai komitment lain. Pengurusan agak kelam kabut. Alhamdulillah di saat-saat akhir, Allah mengirimkan dua orang anak sabah yang baru balik dari perantauan untuk menjadi penceramah.

Kalau diikutkan perancangan, slot 1 berkaitan dengan aqidah dan slot 2 berkaitan dengan Ramadhan. Namun keadaan menyebabkan penceramah menyampaikan ceramah yang lebih kurang sama dengan Titian Kasih I.

Sejujurnya penulis rasa bersalah dengan ketidakaturan program tetapi Alhamdulillah kedua-dua penceramah bijak menyesuaikan diri dengan keadaan program.